Mencoba Bergaya Hidup Lebih Sederhana


Tanpa Mobil/Kendaraan


Bis Gandeng di Casuarina Interchange

Sejak awal bulan Februari hingga akhir September 2011 (8 bulan) kami hidup di Darwin tanpa memiliki mobil pribadi, padahal selama ini di Jakarta hidup dan aktivitas kami banyak bergantung pada mobil bahkan bukan hanya pada satu mobil. Kalau selama ini anak-anak berangkat-pulang sekolah diantar supir, sekarang mereka merasakan suka-dukanya berjalan kaki dan naik bus sekolah yang untungnya gratis sebagai student. Terlebih kalau hujan deras angin kencang seperti pernah terjadi, payung mereka sampai rusak dan mereka sendiri basah kuyup, ini pengalaman baru buat mereka berdua. Begitu pula dengan isteriku yang harus melupakan kebiasaannya menyetir mobil sendiri atau kadang-kadang diantar supir juga. Sekarang ia harus naik bis, yang harus cermat membaca dan mengantisipasi jadwal bis, kalau tidak pasti dia harus berlari-lari mengejar bis atau menunggu sekitar 20 menit untuk naik bis berikutnya. Sementara aku, kalau naik bus umum harus bayar 2 dolar (AUD) untuk jangka waktu 3 jam. Selama waktu itu kita boleh beberapa kali naik-turun bis sampai bosan tanpa bayar lagi, tapi lewat dari itu ya harus bayar lagi 2 dolar. Kalau mau jalan-jalan ke mal (kalau kangen Jakarta), ke pantai (Darwin dikelilingi pantai), datang kondangan atau menghadiri acara-acara formal atau informal lain hampir selalu kami naik bus umum, kecuali malam hari yang harus pinter2 cari tebengan atau sial-sialnya ya terpaksa naik taksi bayar pake dolar yang terasa muahaal yaitu sekitar 15-30 AUD (tergantung jauh dekat jaraknya).


Antri Naik Bis di Terminal Casuarina

Pernah suatu ketika anak perempuanku yang high school pulang malam setelah mengikuti acara dengan teman-temannya di pantai Mindil. Entah kenapa, tidak ada seorang teman pun yang punya mobil mengantar atau menemaninya pulang. Aku dan isteri sampai terpaksa menjemputnya di halte bus 200-300m dari rumah, menunggu bus-bus terakhir yang jadwal sampainya di halte itu sekitar jam 10-11 malam, sambil ditemani para Aborigin yang mengigau ngoceh cerita kehebatan masa mudanya yang mampu beristeri banyak, karena mabok. Sungguh hal ini belum pernah terjadi selama kami di Jakarta… ini di negeri orang bo… anak perempuan kita… malam-malam lagi… apa yang engkau cari hai Adiiil!!


Kapal Museum James Cook

Pernah juga suatu ketika kami ingin mengunjungi Maritime Museum James Cook’s Ship, yaitu replika kapal James Cook yang dijadikan museum di dermaga Wharf. Uniknya, menurut jadwal kapal ini hanya singgah di Darwin 5 tahun sekali setelah berkeliling ke berbagai pelabuhan, alangkah penasarannya hati kami ingin melihatnya dari dekat bahkan masuk ke dalamnya. Setelah naik bis ke Darwin City Interchange dan berjalan kaki sebentar, tapi kok masih jauh juga… sementara isteriku sudah kelelahan dan sakit kakinya. Dia enggan melanjutkan berjalan kaki lagi, padahal kapal itu sudah tampak meski di kejauhan. Akhirnya kami memutuskan untuk naik taksi saja ke sana, tapi sialnya sang operator telepon perusahaan taksi itu tidak kunjung kasih kabar bahwa ada taksi yang sudah bersedia mengantar kami. Lama tak kunjung ada taksi, kami pun tampak mulai putus asa dan anak-anak pun ngomel2 bilang bahwa ini gara-gara kami tidak punya mobil kayak dulu di Jakarta, waduh waduh ampuuun… Dengan perasaan kecewa kami pun memutuskan pulang karena jadwal bis terakhir sudah dekat waktunya… Bermimpi deh rasanya kami bisa mengunjungi Maritime Museum James Cook’s Ship pada 5 tahun yang akan datang! Apakah ini gara-gara kami belum mobil!!


Sudah siap untuk berjalan kaki

Tetapi tanpa adanya mobil, sekarang kami bertiga ternyata menjadi seorang pejalan kaki yang hebat, katanya cepat beneeer kalau lagi jalan kaki… tidak seperti dulu, lambaaat banget dan cepat sekali merasa capek!

Tanpa Pembantu Rumah Tangga

Wah ini benar-benar harus belajar menekuni tugas-tugas dari profesi baru ini, misalnya nyapu, ngepel, cuci pakaian, jemur pakaian, cuci piring, masak makanan sederhana untuk konsumsi sendiri (masak beneran belum bisa), menemani belanja ke supermarket atau pasar tradisional, dan lain-lain. Dulu aku, isteri bahkan anak2 jadi tukang nyuruh2 kalau mau apa aja, karena memang selama ini di rumah kami ada 4 orang yang bisa disuruh, ada pembantu, supir, mamang dan keponakan.

Di sini sekarang semuanya berubah, isteriku terasa bawel kalau menyuruh ini itu, diantara anak2ku juga telah saling melempar pekerjaan, bahkan tidak jarang juga terjadi pertengkaran antara anak dan orangtua (isteriku sih). Untuk mengatasinya, akhirnya kami membuat kesepakatan yaitu masing-masing orang mengerjakan tugas-tugas yang menjadi kebutuhan masing2. Untuk sementara kesepakatan ini lumayan mencegah kekacauan yang sebelumnya terjadi meskipun dampaknya terjadi keborosan, misalnya sering terjadi microwave, kompor, mesin cuci dan alat/mesin lainnya jadi digunakan beberapa kali untuk sekali waktu kegiatan, ampuuun repotnya tanpa pembantu…

Tanpa Pekerjaan Tetap (Baca; Gengsi)

Di Jakarta aku mengelola kantor sendiri dengan pekerjaan rutin dan proyek-proyek yang lumayan bergengsi, tapi di sini sekian lama (berbulan-bulan…) masih berstatus pengangguran. Profesi psikolog yang selama ini cukup dihargai di Jakarta, ternyata tidak (atau belum) berlaku di Darwin. Sebaliknya, pekerjaan yang selalu didengung-dengungkan (baca: dibangga-banggakan) oleh teman-teman Indonesia di sini adalah menjadi Cleaner (baca: Office Boy di Indonesia), dengan alasan kerjanya gampang tapi duitnya banyak dan tidak kalah dengan pekerjaan di office (kantoran). Mungkin ada benarnya, tapi mau dikemanakan nih kompetensi kita selama ini kalau selama 3- 4 tahun ke depan beralih profesi menjadi Cleaner yang berduit banyak… Inikah pilihan terbaik buatku saat ini, who knows? Inikah yang disebut dengan memulai mencoba bersikap realistis, praktis dan sederhana…


Bekerja sebagai Cleaner

Hatiku luluh saat menyaksikan seorang asal Indonesia yang kaya di Darwin (memiliki perusahaan taksi, restaurant, dll), dengan tanpa rasa segan atau malu mengepel sendiri lantai restaurantnya yang tertumpah air di tengah ramainya tamu2 yang hadir atas undangannya… Ketika ia kuhampiri dan kutanya mengapa, ia menjawab: “Yang seperti ini, sudah biasa di sini Pak Adil…” Ini luar biasa buatku! Dunia kebalik-balik… Ditaruh dimana gengsi dan harga diriku yang selama ini sudah merasa hidup berkecukupan, tapi masih memanggul perasaan gengsi menjadi Cleaner! Beratnya gengsi seringkali kita sendiri yang menciptakannya… Is it true!!


Menjadi Tukang Cukur Amatir

Tanpa ini… tanpa itu… dan masih banyak tanpa tanpa yang lainnya yang belum sempat diceritakan di sini…
Sungguh berat ternyata bila kita mencoba merasakan hidup “bertanpa-tanpa” (baca: sederhana) seperti itu…
Mungkin karena selama ini kita telah beruntung hidup selalu terbebas dari “tanpa-tanpa” tersebut…

Mau dan bisakah kita ber”empati” terhadap orang lain yang hidupnya selalu dan banyak dipenuhi oleh “tanpa-tanpa”!
Sebenarnya mereka-mereka itulah yang disebut sebagai orang hebat, bukan kita kita yang mengaku sudah hebat tapi masih buanyaaak mengeluh!
Memang kita perlu melatih diri untuk hidup lebih sederhana, agar kita benar-benar menjadi manusia yang tangguh dan mandiri
serta terbebas dari tudingan-tudingan miring dan hal-hal yang membangkitkan rasa iri dari orang lain
sebagaimana yang masih banyak terjadi saat ini di negeri kita tercinta, Indonesia…

Darwin NT, Australia
November 2011

Advertisements

7 Comments

  1. Evi said,

    November 21, 2011 at 6:47 am

    Semangat ya Pak. Mudah2an dari Cleaner terbuka pintu profesi yg lebih bergengsi.

    • adilkurnia said,

      November 22, 2011 at 1:34 pm

      Aamiin… terima kasih dorongan semangat dari Bu Evi. Semoga pintu profesi itu adalah menjadi Owner perusahaan cleaning service terpercaya di Indonesia… hahaha!! Demikian juga dengan Bu Evi ya…

  2. hesti said,

    November 21, 2011 at 1:31 pm

    hehehehe……….. berarti daku lebih heubat ya kemana-mana di Jakarta naik bus… bisa bayangin capeknya sekarang mas… dari celeduk ke pd kopi hehehe lagi selamat menikmati hidup sederhana

    • adilkurnia said,

      November 22, 2011 at 1:41 pm

      Ya betul… Hesti sebenarnya memang lebih hebat, asal ya itu tu… jangan mengeluh capek, jadi nikmati dan enjoooy..!!

  3. wachid said,

    January 16, 2012 at 10:36 am

    Salam kenal Pak Adil,
    Nama saya Wachid Hasyim, pegawai Kemenkeu, Dit.jen Bea dan Cukai.
    Alhamdulillah & InsyaAllah, saya akan ditugaskan di Darwin, sbg perwakilan Bea Cukai di Darwin selama 6 bln.
    Informasi Pak Adil di blog ini, sangat membantu memberikan gambaran tentang kondisi di sana, terima kasih.
    InsyaAllah, kami akan berangkat akhir bulan Januari ini.
    semoga nanti kita bertemu secara langsung untuk lebih saling mengenal dan tentu saja sharing info dan pengalaman pak Adil disana, biar kami bisa survive & betah, šŸ™‚
    mungkin itu dulu pak perkenalan singkat saya,
    terima kasih,

    • adilkurnia said,

      January 23, 2012 at 3:04 am

      Salam kenal juga Pak Wachid,

      Wah senang sekali kalau ada orang Indonesia datang ke Darwin, kota yang relatif sepi tapi banyak pelajaran hidup yang bisa kita dapatkan. Seperti biasanya, insya Allah Pak Wachid dan rekan nanti bisa survive dan betah di Darwin, karena banyak warga Indonesia yang support. Mungkin awalnya nanti kalau ada orang custom (kita sebutnya begitu) datang, biasanya ditangani atau berhubungan dengan Bu Ummi dan Mas Yusuf suaminya, selanjutnya baru banyak bergaul dengan yang lain. Jadi Pak Wachid dan rekan nanti menggantikan Pak Trubus dan Pak Rubby, yang sebelumnya menggantikan Pak Didiek dan Pak Feri.

      Kapan Pak Wachid & Rekan rencana ke Darwin? Sekarang saya dan anak2 masih liburan di Jakarta, rencana ke Bali tanggal 29 Januari malam dan dari Bali tanggal 30 Januari pagi ke Darwin naik Airasia. Berapa no telp/HP Pak Wachid, barangkali kita sempat ketemu sebelumnya… No HP saya 0811943783.

      Begitu dulu dari saya…

      Selamat Pak Wachid terpilih dikirim ke Darwin… Welcome to Darwin!

  4. wachid said,

    January 25, 2012 at 11:29 pm

    Alhamdulillah saya sudah nyampe Darwin, senin malam, tgl.23 kmrn pak, kami tinggal di Parap, insyaALLAH nanti kami main ke tempat pak Adil dan keluarga kalau tidak merepotkan.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: